Segala Urang Cinta Burung Walet

Beberapa tahun belakangan ni, urang kampongku kegilaan dengan burung walet, en’dak tiap urang beisi sarang burun walet, en’dik tekecuali jua dengan bapakku. Memangnya ada apa gerang dengan burung walet? Sejaoh ini yang ku tahu, sarang burung walet tu bila dijual harganya mahal, sebab setiap urang perlu pitis makanya hek salah jua jika bepeliharaan burung walet ni jadi pekerjaan pilihan yang rame diminati.
Rumah-rumah disulap jadi sarang burung walet, tanah kosong dibangun sarang burung walet, bahkan ada aja yang hakon diam di rumah halus suapaya sarang burung walet sida dapat jatah lokasi yang lebeh besar. Ini semacam komedi ironis menurutku, jika tiap urang bangun sarang bulung walet, lalu burung waletnya pasti bingung sarang nya mana yang en’dak ditamainya. Alhasil ada ja yang jereh-jereh molah sarang burung walet tapi isinya malah kalong atau burung hantu. Sial memang!
Kelakukan bapak dengan sarang burung waletnya tu sudah masuk tarap lover sejati. Inya hakon ngeluarkan pitis bejuta-juta demi sarang burung waletnya dapat dibangun dan beisi burung walet tentunya. Amun aku mikir, pitis sebanyak itu lebih baik pakai melancong ke mana-mana, nyenangi diri mungkin, hahaaha tapi mungkin jua cara bapakku bahagia tu dengan bepeliharaan burung walet. Lagian hek mungkin jua aku melaringi sida, pitis-pitis sida jua, aku kan cuma anak sida maha hahaha

Sejauh ini ada beberapa hal yang sempat aku catat tentang kelakuan bapak tu yang agak kronis menurutku :

1. Bapak mulai jadi urang yang obsesian. Sebelumnya inya tu urangnya santai beneh, selawasan beisi sarang burung walet tu, tiap hari sarang diperiksanya, apa burung walet dah mulai molah sarang di bangunan yang dipolahnya tu. Seumur hidup hal tegak ini hek pernah diperlakukannya denganku, selawasan aku sekolah di Banjarmasin dulu, dapat dihitung dengan jari inya merayak’iku ke Banjar atau jua nelponku. Giliran burung walet tiap hari dijengok’i.

2. Karena sarang burung walet tu makai segala spiker, flashdisk, dll pakai mancing burung walet datang, prihal ini mulai menyusahkan dan agak ngesali, karena inya kurang paham dengan hal-hal macam tu, maka yang diminta tolong ya aku untuk prihal macam tu. Flashdisk di isi dengan suara burung walet, setelah dipasang dan beberapa hari kemudian belum ada hasilnya maka inya akan komplen denganku sambil nyebut bahwa suara yang kumasukkan tu hek baik, aku pun suruhnya en’cari lagi suara burung walet lain yang lebih baik. Padahal tiap kali disuruh ganti mana pernah kuganti, walau ajaibnya sarang burung waletnya mulai beisi burung walet. Ini kuasa alam mungkin.

3. Gara-gara sarang burung walet, bapak jadi rancak banca buku tentang bepeliharaan burung walet. Sejauh ini itu kemajuan yang baik, sebab jarang beneh kumelihat bapak tu baca buku, secara inya tu hek tapi gawal baca buku hahaha.

4. Bapak pernah minta aer dengan urang hebat (semacam orang pintar) suapaya sarang burung waletnya disarangi walet. Ini hal ironis yang hali menurutku, tapi biariku ja, selagi bapak senang apalah dayaku untuk melarangnya.

Aku ndik tahu sampai bila urang rame bepolah sarang burung walet. Mungkin sampai kawanan burung walet sudah nguasai kampong lalu kawanan burung walet tadi molah sarang pakai ngurung warga kampong—semacam balas dendam burung walet yang jadi penguasa kampong hahaha. Bila sore behondaan kelilihng kampong, langit sudah dikuasi burung walet, mungkin setumat lagi burung walet memang akan nguasai kampungku ni. Agak seram jadinya hahahaa
Tulisan apa ini, hek penting beneh hahhaaa

Comments

Popular posts from this blog

Pengakuan Anton Chekhov dalam cerpen-cerpennya

Ketika Roh Terlepas dari Jisimku

Hidup Memang Aneh